Faktor Utama Penurunan Kualitas Sperma

Para peneliti mengatakan bahwa semakin sulit bagi pria untuk menjadi ayah bagi anak-anak seiring bertambahnya usia, terutama jika pasangan wanita mereka juga lebih tua.
 
Faktor Utama Penurunan Kualitas Sperma
Bagi wanita, menopause adalah sinyal bahwa kesuburan wanita tidak bertahan selamanya.
 
Laki-laki, di sisi lain, terus-menerus menghasilkan sperma baru dan beberapa lelaki melewati usia 80-an kadang-kadang ayah anak.

Baca Juga : Cara Mengentalkan Sperma





 
Itu memicu mitos bahwa laki-laki tetap subur sepanjang hidup mereka dan dapat menjadi orangtua bagi anak-anak selama mereka dapat melakukan hubungan seksual.
 
Pada kenyataannya, kesuburan pria juga dapat menurun seiring bertambahnya usia dan, seperti sebuah studi baru pada pria yang lebih tua yang mengambil bagian dalam fertilisasi in-vitro (IVF) menunjukkan, kadang-kadang penurunan itu cukup dramatis.
 
Para peneliti yang dipimpin oleh Dr. Guy Morris dari Pusat Kesehatan Reproduksi dan Genetik di London telah menyimpulkan bahwa tingkat keberhasilan IVF menurun secara signifikan di antara pria di atas usia 51 tahun - secara kebetulan, usia rata-rata yang sama ketika wanita memasuki menopause.
 
Studi hampir 5.000 IVF dan injeksi sperma intracytoplasmic (ICSI, di mana satu sperma disuntikkan ke dalam telur) berupaya menentukan bahwa 42 persen pria di atas usia 51 tahun memenuhi standar Organisasi Kesehatan Dunia untuk kualitas semen, dibandingkan dengan 61 persen pria di bawah usia 51.
 
Pada gilirannya, para peneliti menemukan bahwa tingkat kehamilan IVF / ICSI menurun ketika wanita berusia. Tetapi mereka menemukan bahwa hal yang sama juga berlaku untuk pria.
 
Hampir setengah dari peserta IVF / ICSI pria di bawah usia 35 tahun dalam penelitian ini berhasil membuahi sel telur. Di antara mereka yang berusia 36 hingga 40 tahun, angka itu turun menjadi 42 persen dan menjadi 35 persen di antara pria berusia 41 hingga 45 tahun.
 
Pada usia 46 hingga 50, tingkat keberhasilan turun menjadi 32 persen. Dan pria di atas usia 51 tahun mampu memfasilitasi kehamilan hanya 30 persen dari waktu.
 
"Penurunan ini juga akan terkait dengan usia ibu dan penurunan tingkat kehamilan ini menjadi sangat dramatis selama 35 tahun bagi seorang wanita," kata Morris kepada Healthline. "Ditambah dengan pengaruh pasangan pria yang lebih tua, kami tidak terlalu terkejut dengan angka ini."
Seperti kebanyakan pasangan, pasien IVF / ICSI cenderung berusia dekat. Di antara wanita, kesuburan mulai terjaditurun pada usia 32 Sumber Tepercaya, penelitian telah menunjukkan - jauh sebelum kebanyakan wanita mencapai menopause.
 
Para penulis penelitian, yang mempresentasikan temuan pada pertemuan tahunan baru-baru ini dari Masyarakat Reproduksi dan Embriologi Eropa , menggambarkan hasilnya sebagai "pesan kesehatan masyarakat bagi pria untuk tidak menunda menjadi ayah."
 
"Cerita tentang selebritas pria yang menjadi ayah dari anak-anak mereka yang berusia 60-an dapat memberikan perspektif yang miring tentang potensi risiko menunda peran sebagai ayah," kata Morris. “Memang, dalam konsepsi alami dan kehamilan, baru-baru ini saja bukti risiko yang terkait dengan status menjadi ayah telah tersedia. Studi yang lebih baru ini kontras dengan bukti dekade dampak dari usia ibu terhadap hasil kesuburan. ”
 
Morris menambahkan, bagaimanapun, bahwa "menerapkan ini pada pria di luar perawatan kesuburan harus dilakukan dengan hati-hati, karena kami tidak mempelajari kohort itu."
 
Kemungkinan alasan penurunan sperma
Morris berspekulasi bahwa penurunan kualitas semen yang berkaitan dengan penuaan bisa menjadi penyebab penurunan kesuburan pria di atas usia 51 tahun.
 
“Tindak lanjut idealnya akan memeriksa mekanisme yang mendasarinya: Apakah itu fragmentasi DNA? Dan intervensi apa yang mungkin tersedia untuk mengurangi penurunan peluang keberhasilan ini? ”Katanya. “Bisakah teknik pemilihan sperma yang ditingkatkan mengurangi penurunan kesempatan? Bisakah faktor gaya hidup sederhana bermanfaat? ”
 
“Infertilitas bukan hanya penyakit wanita. Wanita dan pria sama dalam hal infertilitas, ” Corey Burke , direktur bank jaringan di Cryos International , bank sperma dan bank telur terbesar di dunia, mengatakan kepada Healthline. "Pria juga tidak kebal terhadap berbagai faktor risiko sosial yang memengaruhi wanita, seperti merokok, minum, obat-obatan, stres dan banyak lagi, dan sama seperti kualitas sel telur wanita menurun seiring bertambahnya usia, begitu pula kualitas sperma pria."
 
Banyak pria, kata Burke, "menghabiskan masa muda mereka melakukan hal-hal yang tidak baik untuk kesehatan reproduksi mereka," termasuk kegiatan yang tampaknya tidak berbahaya seperti menggabungkan latihan berat dengan waktu di bak mandi air panas atau mengenakan celana pendek ketat saat bersepeda.
 
Apa pun yang menyebabkan panas dan kompresi pada testis, termasuk jam yang dihabiskan untuk duduk dan bermain game, dapat memiliki efek negatif jangka panjang pada kapasitas reproduksi pria, kata Burke.
 
Bahkan ketika pria yang lebih tua berhasil membuat wanita hamil, kehamilan seperti itu bisa menjadi risiko yang lebih tinggi - lagi-lagi, menyejajarkan masalah yang sudah dikenal luas di kalangan wanita.
 
Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak dari ayah yang lebih tua lebih mungkin dilahirkan prematur, atau memiliki skor APGAR yang lebih rendah - tes yang secara rutin digunakan untuk menilai kesehatan bayi yang baru lahir - kata Dr. Michael Eisenberg , ahli urologi dan direktur reproduksi pria. obat-obatan dan operasi di Stanford Health Care .
 
"Jika Anda melihat ayah dan ibu, ibu memiliki dampak yang sangat besar, tetapi dampak ayah tidak dapat diabaikan," kata Eisenberg kepada Healthline. "Dia menyumbangkan setengah dari DNA."
Selain memproduksi sperma dengan potensi mutasi yang lebih besar, pria yang lebih tua juga cenderung memiliki volume semen yang lebih sedikit dan sperma dengan motilitas yang lebih sedikit, atau kemampuan untuk berenang ke arah sel telur, kata Eisenberg.
 
"Biasanya perubahan ini kecil, tetapi mereka pasti sesuatu untuk dipikirkan" jika pria ingin menjadi ayah anak-anak di usia yang lebih tua, "katanya.